Apakah Node.js Lebih baik dari PHP? Mari kita bahas Pro & Kontranya - Mexious Media | News, Media IT & Share Knowledge
BLANTERWISDOM101

Apakah Node.js Lebih baik dari PHP? Mari kita bahas Pro & Kontranya

Sunday, 28 April 2019


Pengembangan web adalah inovasi yang terus berubah. Ada beberapa alat dan teknologi baru yang tersedia setiap beberapa tahun untuk menghasilkan beberapa situs web dinamis terbaik. Dengan semakin banyaknya alat dan teknologi, para pengembang ditawari lebih banyak alat untuk bekerja dan membuat situs web menjadi lebih baik. Tetapi para pengembang juga menghadapi dilema teknologi mana yang harus digunakan dan kapan menggunakannya.




Setiap situs web berbeda. Dengan setiap situs web baru untuk dikembangkan, para pengembang dihadapkan pada tantangan karena setiap situs web memiliki persyaratan sendiri, baik itu desain, kerja atau ide keseluruhan tentang bagaimana membangun desain itu. Dengan perubahan persyaratan, pengembang perlu memastikan aplikasi mana yang digunakan dan dalam situasi apa. Dari semua opsi lain, PHP dan Node.js adalah dua opsi yang paling disukai untuk membangun situs web modern. Tetapi tugas yang sulit adalah memilih yang cocok.

Sementara PHP adalah bahasa  yang lebih tua yang dirancang untuk dibangun, Node.js adalah lingkungan yang baru dirancang untuk membangun aplikasi web yang sangat skalabel. Kedua teknologi akan memiliki pro dan kontra. Namun belakangan ini, dengan meningkatnya permintaan situs web yang sangat skalabel dan berkualitas, Node.js lebih disukai daripada PHP, dalam banyak kasus. Kami tidak mengatakan Node.js adalah yang terbaik. Ini juga akan memiliki pro dan kontra sendiri.

Kelebihan menggunakan Node.js


  1. Solusi Sisi Server. Node.js membuat aplikasi I / O non-pemblokiran yang dapat dengan mudah melayani beberapa acara bersamaan. Pengembang dapat dengan mudah membuat solusi sisi server yang sangat skalabel yang memaksimalkan penggunaan satu CPU.
  2. Bahasa tunggal. Salah satu bagian terbaik dari Node.js adalah bahwa ia menggunakan satu bahasa di tumpukan pengembangan aplikasi. Ini menguntungkan karena menggunakan satu bahasa pada front-end dan back-end hanya akan meningkatkan fungsionalitas aplikasi Anda.
  3. Fleksibel. Node.js adalah salah satu platform yang paling fleksibel. Ada sangat sedikit panduan dan dependensi saat menggunakan Node.js. Tidak ada aturan ketat saat menggunakan Node.js.
  4. Kompleksitas. Node.js tidak terlalu rumit untuk digunakan. Tetapi masih membutuhkan lebih banyak baris kode. Ini juga mengharuskan pengembang untuk memiliki pemahaman tentang fungsi penutupan dan panggilan balik.
  5. Menggunakan JSON. PHP tidak menggunakan JSON sebanyak Node.js. PHP terutama menggunakan fungsi json_encode [] dan json_decode []. JSON akan bekerja lebih baik dalam kasus Node.js.
  6. Kecepatan Eksekusi. PHP jauh lebih lambat dibandingkan dengan Node.js. Sementara Node.js tidak hanya lebih cepat dibandingkan dengan PHP, tetapi juga ringan.
  7. Server Web. PHP akan membutuhkan server web Apache untuk dijalankan. Sedangkan Node.js tidak memerlukan server web. Ini akan berjalan di lingkungan runtime sendiri.

Kekurangan menggunakan Node.js



  1. Tidak efisien dalam menangani aplikasi intensif CPU. Menjadi berbasiskan peristiwa dan lingkungan berulir tunggal, Node.js tidak cocok karena tidak cukup efisien untuk menangani aplikasi intensif CPU. Membuat audio, video, atau mengedit grafik dll adalah beberapa permintaan bersamaan yang tidak dapat dikelola oleh Node.js.
  2. Tidak cukup dewasa. Node memberi para pengembang akses ke banyak modul pihak ketiga yang sudah dikembangkan oleh komunitas. Tetapi seluruh ekosistem ini masih belum matang. Bug dan versi yang tidak konsisten membuatnya tidak cocok untuk tim pengelola.
  3. Kesederhanaan. Dibandingkan dengan Node.js, PHP cukup sederhana. PHP hanya memiliki jumlah kompleksitas yang tepat untuk membuat aplikasi yang tidak terlalu rumit.
  4. Tidak perlu aplikasi klien. Cukup pengiriman data dalam bentuk HTML berfungsi lebih dari apa pun. PHP dirancang untuk membuatnya. Ini adalah satu kasus di mana PHP bisa lebih bermanfaat daripada Node.js.
  5. Kecepatan pengkodean Sebagian besar pengembang merasa bahwa PHP lebih cepat untuk membuat aplikasi web. Tetapi ketika datang untuk menyusun proyek dengan cepat, PHP jelas merupakan pilihan terbaik.


Mana yang Lebih Baik untuk Aplikasi Anda?

Poin yang perlu Anda pertimbangkan untuk memilih kerangka kerja adalah menentukan jenis aplikasi yang perlu Anda kembangkan. Baik Node.js dan PHP memiliki pro dan kontra. Node.js baru dibandingkan dengan PHP dan tentunya akan memiliki beberapa fungsi yang tidak ada dalam PHP seperti arsitektur asinkron dan berbasis peristiwa. Ini membuatnya cocok untuk aplikasi real-time di mana banyak permintaan terjadi secara bersamaan. Node.js juga sempurna untuk aplikasi yang melibatkan fungsionalitas sisi klien yang dinamis, sangat fleksibel, dan berat.

Share This :
Muhammad Rifky Abimayu

Author Mexious Media. Mexious Media merupakan sebuah organisasi yang bergerak dibidang dunia IT, terutama untuk para DevOps & Programmer. Kami juga membuat banyak applikasi, yaitu WHOIS Tools & FreeDDNS .

Mohon Berkomentar Untuk Sopan Dan Tidak Menggunakan Link Aktif